Kualitas UMKM Labuan Bajo ditingkatkan untuk dukung wisata premium

Potensi-potensi ini perlu dikembangkan berkesinambungan dan berkolaborasi dengan banyak pihak agar produk dan jasa yang dihasilkan memenuhi selera dan permintaan konsumen terutama wisatawan mancanegara dengan standar global sebagai penunjang destinas

Jakarta (ANTARA) – Kementerian Koperasi dan UKM memberikan dukungan terhadap upaya pencapaian wisata premium dengan mendorong peningkatan standar dan kualitas KUMKM Labuan Bajo.

Deputi Bidang Produksi dan Pemasaran dan Kementerian Koperasi dan UKM Victoria br. Simanungkalit di Jakarta, Selasa, mengatakan Labuan Bajo memiliki sumber daya alam yang indah, budaya, produk-produk tenun dengan desain dan warna yang eksotis, serta sumber daya pertanian seperti kopi, jambu mete, pala yang sudah terkenal sampai ke mancanegara.

“Potensi-potensi ini perlu dikembangkan berkesinambungan dan berkolaborasi dengan banyak pihak agar produk dan jasa yang dihasilkan memenuhi selera dan permintaan konsumen terutama wisatawan mancanegara dengan standar global sebagai penunjang destinasi wisata premium Labuan Bajo,” kata Victoria.

Pihaknya menggelar Kegiatan Sinergi Pengembangan Potensi Ekonomi di Kawasan Pariwisata untuk Kesejahteraan Masyarakat di Labuan Bajo berupa pelatihan-pelatihan kepada KUMKM dan memberikan dukungan pembiayaan KUR dan dana bergulir LPDB-KUMKM.

Victoria mengatakan pariwisata merupakan lokomotif untuk mendorong produk unggulan Manggarai Barat NTT menjadi produk yang berstandar global.

Untuk mencapai peningkatan daya saing produk KUMKM, Kementerian Koperasi dan UKM merencanakan untuk membuat “factory sharing” atau rumah produksi bersama. Rumah produksi bersama ini akan terstandarisasi sehingga produk yang dihasilkan memenuhi standar global.

“Contoh ‘factory sharing’ sudah ada di Sumbar yang dibuat oleh Kementerian Prindustrian untuk pembuatan rendang. Jadi, ada standar mutu daging, sehingga siapapun UMKM yang ingin menggunakannya harus memenuhi standar yang ditetapkan. Sistem ini akan diterapkan di daerah wisata, lebih baik daripada membantu satu demi satu KUKM,” kata Victoria.

Pihaknya sampai saat ini masih membahas sistem pengelolaan Rumah Produksi Bersama tersebut.

Hal itu agar ke depan, misalnya produk kopi yang dihasilkan oleh KUMKM di Labuan Bajo memenuhi standar premium, produk tenun bisa digunakan turis asing dengan melibatkan para desainer, dan produk kuliner melibatkan chef berstandar internasional.

Selain itu ia berharap berbagai pihak seperti Badan Otoritas Pariwisata Labuan Bajo dan Flores, Politeknik El-Bajo, Dekopinda dan perbankan termasuk Kopdit-Kopdit Besar di NTT seperti Kopdit Obor Mas dapat untuk berkolaborasi sesuai dengan kompetensi masing-masing melalui dukungan maupun fasilitas agar produk KUMKM semakin berkelas premium.

Kepala Dinas Koperasi, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi NTT Cecilia Sona mengatakan koperasi tumbuh dan berkembang sangat baik di NTT. Jumlah koperasi mencapai 4.185 unit dengan anggota 1,9 juta orang.

“Ini merupakan modal besar untuk mendukung kesejahteraan masyarakat khususnya di sektor pariwisata,” kata Cecilia.

Baca juga: Kemenpar latih puluhan pelaku UMKM di Labuan Bajo

Baca juga: Presiden berencana kelompokkan destinasi wisata premium dan medium

 

antaranews

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini