Dolar AS jatuh, yen naik karena investor hindari risiko

Yen Jepang naik 0,39 persen menjadi 108,4 terhadap dolar AS

New York (ANTARA) – Kurs dolar AS jatuh terhadap yen Jepang pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena investor didorong beralih ke aset-aset safe-haven menyusul laporan bahwa Amerika Serikat dan China sedang berjuang untuk menyelesaikan kesepakatan perdagangan “fase satu” dan ketika penyelidikan pemakzulan Presiden Donald Trump semakin intensif.

Yen Jepang naik 0,39 persen menjadi 108,4 terhadap dolar AS, setelah naik ke level tertinggi 10 hari di awal sesi. Franc Swiss juga diuntungkan, naik 0,16 persen, dengan indeks dolar AS — ukuran greenback terhadap enam mata uang utama — turun 0,22 persen menjadi 98,159. Langkah penghindaran risiko (risk-off) juga memperkuat harga obligasi AS dan menekan indeks Dow Jones dan Nasdaq, yang juga berkontribusi terhadap penurunan dolar.

“Kami memulai pagi ini dengan sedikit penghindaran risiko ringan. Itu berlanjut – selama sesi – untuk mendorong dolar/yen turun,” kata Shaun Osborne, kepala strategi valuta asing di Scotia Capital, dikutip dari Xinhua.

Baca juga: Minyak turun di tengah kenaikan stok AS dan perkiraan surplus OPEC
Baca juga: Emas naik dipicu keraguan kesepakatan perdagangan dan penurunan dolar

Financial Times pada Kamis sore (14/11/2019) melaporkan bahwa China dan Amerika Serikat sedang berjuang untuk mencapai kesepakatan “fase satu” dan mungkin tidak akan menyelesaikannya menjelang 15 Desember, ketika tarif AS untuk barang-barang China akan mulai berlaku. Washington, menurut sumber-sumber Financial Times, belum percaya Beijing telah membuat konsesi yang cukup mengenai hal-hal termasuk kekayaan intelektual dan pembelian pertanian untuk menjamin penurunan tarif.

“Tampaknya ada pemandu sorak abadi untuk kesepakatan perdagangan dari Gedung Putih yang mungkin memiliki dampak yang lebih kecil pada pasar,” kata Osborne.

“Kenyataannya adalah kita masih menunggu kesepakatan fase satu ini, kita telah menunggu beberapa waktu dan tidak terlihat seperti hampir selesai. Dan saya agak curiga bahwa dengan segala hal lain yang sedang terjadi, China mungkin hanya memutuskan untuk menunggu di sini dan melihat apa yang terjadi secara politik di AS.”

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, Nancy Pelosi mengatakan pada Kamis (14/11/2019) bahwa Trump telah mengakui suap dalam skandal Ukraina di jantung penyelidikan yang dipimpin Demokrat, menuduhnya melakukan pelanggaran yang tidak dapat ditembus di bawah Konstitusi AS.

Juga pada Kamis (14/11/2019), Departemen Tenaga Kerja melaporkan bahwa harga produsen AS naik paling banyak dalam enam bulan pada Oktober, lebih lanjut memperkuat sikap Federal Reserve bahwa mungkin tidak akan menurunkan suku bunga lagi dalam waktu dekat.

“Fakta bahwa inflasi grosir mengejutkan naik, saya pikir memang berbicara dengan narasi bahwa PCE inti … akan mencapai atau bahkan melanggar target Fed sebesar dua persen,” kata Paresh Upadhyaya, direktur strategi mata uang dan manajer portofolio di Amundi Pioneer Investments.

Baca juga: Dolar AS diperdagangkan di kisaran atas 108 yen di Tokyo
Baca juga: Dolar AS naik sedikit ketika kesaksian Powell menjadi pusat perhatian

antaranews

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini